Monday, 9 February 2015

Demit/Sengked, Koi, Gunung Bunder.

Berawal dari kisah sedih Sabtu lalu yang masih membayangi dan membuat saya penasaran. Kok bisa bisanya dari rumah ke KM Nol butuh waktu sampai 5jam? Rencananya sih Sabu tanggal 7 Pebruari mau "Remed" saja deh. Beberapa ajakan gowes masih saja kurang menarik hati. Salah satunya ajakan Om Jajang Azhar akan saya tampilkan di Lampiran gambar. Namun ada satu yang menarik hati. Satu tanjakan yang katanya super curam dan sulit untuk dilalui. Ditambah cerita Om Ridof Saputra Noor yang sering mondar-mandir di tanjakan situ, malah membuat saya semakin penasaran. Ada apa sih ditanjakan Demit alias Sengked?

*Percakapan saya dengan Om Jajang. Dokumentasi Pribadi.

Monday, 2 February 2015

Kisah Sedih Dihari Minggu

Ingin sedikit berbagi tentang perjalanan Gowes hari Minggu 01/02/15

Tulisan ini saya beri judul "Kisah Sedih Dihari Minggu". Kok kayak lagu ya? Biyarin deh. 

Beberapa hari lalu, ada kabar gowes ke Gunung Bunder. Sebenarnya saya selalu penasaran dengan tempat yang belum pernah saya datangi sebelumnya, maupun tempat yang belum pernah saya lewati dengan bersepeda. Sayapun memutuskan untuk ikut rombongan FeDe. Dengan harapan Nanjak bareng sepeda besi pasti lebih santai.

Jam 05.40 saya sudah keluar kandang. Cari pom untuk isi angin ban. Ban memang kurang angin sepulang dari KM Nol hari sabtu 31/01/15. *KetauanDehKaloNgisiAnginCariGratisan.

06.20 Saya sudah tiba di Tikum 1 disambut gerimis ringan. Om Jajang Azhar ternyata sudah tiba terlebih dahulu. Tidak lama berselang om Bayu Aji tiba, dan disusul oleh om Tomi Depok. Gerimis berhenti, Om Hendy Monte pun tiba. Tinggal menunggu RC, Om Budi Sharaldy. Setibanya Om Budi, rombongan pun bergerak menginggalkan Tikum 1. Namun Om Tomi Izin tidak dapat ikut. Bendera Fede di titipkan kepada saya.

*Sebelum berangkat dari tikum satu ke tikum dua. Foto Oleh Om Tomi. Kiri-Kanan Om Jajang, Om Hendy, Om Budi, Saya, Om Bayu Aji