Tuesday, 5 January 2016

4 Bulan Bersama Go-Jek

     Siang yang pengap ini, sembari iseng abis UAS, gak terasa kalo udah 4 bulan terakhir ini punya mainan baru yang nama aplikasinya Go-Jek Driver. Sudah terlalu lama sendiriiiiii, sudah terlalu lama aku asyik sendiriii lama tak ada yang menemani, rasanyaaaaaaa. Ehh kok malah ngetik suara yang keluar dari sepiker komputer. bukan ngetik suara hati. Ehhh.

     Tunggu dulu, Go-Jek Driver itu bukanya aplikasinya abang Go-Jek ya? Ehh iya sih bener. Aplikasi Go-Jek driver itu aplikasinya abang gojek. Bisa sih di download lewat play store tapi gak bakalan bisa dipake kalo gak terdaftar sama gojek. Kalo aplikasinya bisa di pake berarti yang pake gojek dong? Tunggu sebenernya gue ngetik apaan sih? Perang batin gak jelas gini malah diketik :3.

     Sialnya udah 4 bulan ini gue gabung sama yang namanya gojek. Predikat mahasiswa ini (padahal mah sama kampus juga belom tentu di akuin gegara belom lulus-lulus sampe sekarang) cukup ngebantu memuluskan jalan buat di rekrut jadi gojek. Kenapa sial? bukanya beruntung bisa gabung sama yang namanya Gojek? Banyak yang pengen gabung tapi belom bisa. Lah ini, malah udah gabung bilang sial? Heehehe Tiap orang punya cara masing-masing kan buat mengekpresikan kegembiraan? Udah 4 bulan yang menyita waktu buat Gowes :'( Tapi udah 4 bulan juga masih aja level 0-Active New Regular Driver. Walaupun gue sendiri gak tau artinya apa :p

     Dan akhirnya asik nonton Book of Live disambung sama How to Train Your Dragon berlanjut sitkom OK-Jek. Sampai malam pun gak selesai nih tulisan. Sembari nungguin tukang mie dok-dok lewat lanjut lagi deh sambil laper. Kalo agak Pe'A maapin yak, maklum laper dan tukang mie dok-dok pun tak kunjung melintas di depan rumah ehh, maksudnya sarang codot yang terbengkalai ini.

     Sedikit kisah waktu gue gabung di gojek. Waktu itu tanggal 7 Juli 2015 gue pergi ke kantor operasional gojek di depok sekitar jam 8 dan gue kehabisan formulir pendaftaran. Akhirnya besoknya gue balik lagi abis saur sebelom subuh ke kantor itu dan bener aja gue dapet nomer antrian 39 dan tau nggak, gue adalah orang terakhir yang di rekrut hari itu. Iya terakhir di hari itu. Sayangnya gak sesuai ekspektasi gue. Soalnya gue belom bisa aktif hari itu juga. Gue pun menunggu tak jelas kabar sampai patah arang mau banting haluan (Halah apaan sih) dan akhirnya tanggal 29 Juli pun gue di telepon buat ikut training driver dan resmi memegang handphone gojek tanggal 1 Agustus 2015.

     Sedikit cerita ngegojek selama 4 bulan, Mulai dari dapet penumpang mbak-mbak yang senyum ke sepion sepanjang jalan, sampe mbak-mbak yang minta cepet tapi takut dibawa ngebut. Tobat dah kalo bawa penumpang cewe yang senyum-senyum di sepion yang kendor dan suka berubah arah sendiri ituh. Bukan apa-apa, takutnya gue meleleh ngeliat senyuman tuh mbak-mbak. Bahaya kan, nanti kalo mbaknya jatoh ke hati gue gimana? Oke cukup sudah hayalan jomblo.

     Ada yang asik, ada yang nyebelin, Masa gue harus bawa emak-emak yang badanya gak bisa di bilang kurus plus bawa anaknya. Bilangnya kecil, taunya yang atu udah kelas 3 sd dan yang atu lagi udah masuk TK. Nego biyar pesen 2 gojek pun gak mau, Het dah gue bawa nyawa orang apa bawa ayam sih? So, kontek Call Center minta cancel lah. gila kali. Ada lagi yang gak kalah ngeselin, Bawa orang satu sama anaknya umurnya mungkin baru masuk sd. Aplikasi di pesenin sama temenya dan nomer telepon yang di kasih pun gak bisa di hubungin. Udah gitu jemput harus asuk ke kampung orang yang sumpah gue gak tau itu jalan kemana. Dan tau kan si rimbi segede apa dan sesusah apa kalo lagi belok di gang yang cuma muat satu motor lewat. Sampe tujuan si bocah tidur pules dan jaket gue yang baru di cuci itu pun harus gue relakan kena iler tuh bocah. Ohh god Why?

     Tapi gak semuanya apek kok, mulai dari rejeki ngebantuin orang yang mau order tapi hpnya keabisan batre yang akhirnya mau di angkut reguler tarif nego 20 rebu buat nganterin dari stasiun Univ. Pancasila ke parkiran rektorat UI yang malah di bayar 50 rebu. Sampai dapet order dari sudirman ke arah jagakarsa (Padahal pegen ke depok) tapi orangnya cuma naik sampe mampang buncit, bayar pake kredit dan masih ngasih tips 20 rebu gara-gara bisa nyender (Ke box belakang kok gak nyender ke bahu gue) sepanjang macet jakarta. Plus abis tuh orang turun langsung dapet order ke arah depok. Ahh Indahnya dunia.

     Masalah angkut mengangkut bidadari, jangan ditanya. Walau gak terlalu sering, tapi ada aja yang naik. Sayangnya gue yang klepek-klepek gak berani ngajak ngobrol. Ya sudah lah, Mungkin nasib gue kurang bagus. Atau nyali gue yang kurang bagus. Ya sudah lah, masih banyak kok bidadari lain yang pesen gojek tiap hari. Tapi ahhh lupakan.

     Sebenernya masih banyak lagi sih jenis dan tipe penumpang yang ketemu di jalan. Mulai dari gak sengaja ngangkut tetangga sendiri yang berangkat dari rumah, temen kampus yang tadi pagi masih duduk samping-sampingan, atau jenis mahluk pemesan Go-Food yang sejujurnya sebagian dari mereka adalah spesies bisadari tak bersayap. Tapi udah kebanyakan lah ya? ya udah lah cukup segini aja dulu kesan-kesan gue ngegojek selama 4 bulan terakhir. Mungkin nanti di sambung lagi lah ya.

Foto dijalan cilengsi-jonggol waktu habis nganter penumpang ke antah berantah

     Oke sobat, terimakasih masih sudi mampir di sarang codot yang terbengkalai ini.